[21-Sep-2018 04:50:59 America/Chicago] PHP Fatal error: Call to undefined function plugins_url() in /home/mandalikadutadam/public_html/wp-content/plugins/accelerated-mobile-pages/pagebuilder/modules/image.php on line 11 [21-Sep-2018 04:50:59 America/Chicago] PHP Fatal error: Call to undefined function plugins_url() in /home/mandalikadutadam/public_html/wp-content/plugins/accelerated-mobile-pages/pagebuilder/modules/blurb.php on line 27 [21-Sep-2018 04:50:59 America/Chicago] PHP Fatal error: Call to undefined function get_categories() in /home/mandalikadutadam/public_html/wp-content/plugins/accelerated-mobile-pages/pagebuilder/modules/contents.php on line 13 Pemuda; Terdepan Perangi Hoax dan Konten Radikal Terorisme - Mandalika Duta Damai
Friday, October 19Mataram - Nusa Tenggara Barat

Pemuda; Terdepan Perangi Hoax dan Konten Radikal Terorisme

Bagikan ke tempan sosial anda
mandalika duta damai
Radikalisme

“Sampaikanlah pesan damai walaupun satu ayat”.

Veles, sebuah kota di Makedonia, pernah menjadi sorotan beberapa waktu yang lalu. Kota dengan populasi sekitar 57.000 penduduk ini menjadi  pusat bagi bagi pendukung “palsu” Donald Trump. Di Kota ini, ada  sekitar 100 situs pendukung Trump  berisikan banyak berita sensasional yang belum bisa dibuktikan kebenarannya. Adalah Boris, pemuda berusia 18 tahun yang meraup keuntungan sekitar  Rp. 213 Juta dari situs berita yang ia kelola. Tak Jauh berbeda dengan Boris, Goran-bukan nama sebenarnya- seorang mahasiswa yang berusia 19 tahun yang juga meraup keutungan dari bisnis berita “Hoax”.  Dikutip dari BBC, ia dan teman-temannya mengaku tidak peduli dengan pemilihan yang terjadi di Amerika, yang mereka pedulikan adalah mereka dapat mengahasilkan uang untuk membeli makanan dan pakian yang mahal.

Sekilas cerita tetang pemuda yang berada di pusaran pabrik hoax di Veles, dapat membuka mata kita bagaimana mereka memanfaatkan sebuah momentum, dalam hal ini pemilihan presiden untuk keuntungan pribadi, dengan cara menyesatkan orang lain. Di Indonesia, kita pernah memiliki SARACEN, sindikat pabik hoax dan hate speech yang terorganisir dan bergerak dengan massif.

Dunia Maya memang bisa dimanfaatkan oleh siapapun untuk kepentingan apapun, temasuk oleh propagandis radikal terorisme untuk menyebarkan faham-fahamnya. Tak jarang, propagandis ini menggunakan berita bohong untuk melancarkan aksinya. Inilah yang disebut sebagai penyebaran radikal terorisme gaya baru. Dari beberapa cara yang dilakukan untuk menyebarkan faham radikal, yang penulis akan soroti adalah pemanfaatan hoax. Karena seperti yang dikutip pada laman CNN Indonesia akhir tahun 2016 lalu, Menteri Komunikasi dan Informatika menyebutkan setidaknya ada lebih dari 800 ribu situs di internet yang diindikasikan menyebarkan berita hoax dan ujaran kebencian. Angka tersebut belum termasuk akun media sosial penyebar hoax.

Pertanyaannya kemudian, mengapa fenomena hoax bisa berkembang dan tumbuh subur?

  1. Fenomena Post-Truth Society

Tahun 2016 lalu, Oxford Dictionary menobatkan kata Post-Truth sebagai word of the year. Kata Post-truth sendiri merupakan istilah dimana emosi dan keyakinan pribadi lebih berpengaruh dalam membentuk opini publik dibandingkan dengan fakta-fakta objektif. Terpilihnya istilah post-truth sebagai istilah tahunan disebabkan oleh kecenderungan orang masa kini dalam memilih informasi yang berdasarkan preferensi pribadi. Krisis kebenaran karena orang bisa memproduksi kebenaran versi individu masing-masing, dengan mengedepankan opini disinyalir menjadi penyebab maraknya penyebaran virus hoax. Seperti yang diungkapkan Goran dalam wawancaranya pada laman CNN,  ia terus memproduksi artikel-artikel hoax karena pembacanya menyukai cerita yang ia buat. Ia sudah memiliki target pembaca yang menyukai tulisannya yang berisi hal-hal yang menyulut emosi, bahkan tak jarang berbau rasisme.

2. Rendahnya budaya literasi yang berimbas pada kedangkalan berfikir

Selain itu, faktor lain yang menyebabkan maraknya berita hoax adalah kurang jelinya pembaca dalam menilai suatu berita. Kurangnya landasan berfikir dikarenakan rendahnya budaya literasi, mengakibatkan pembaca terobang-ambing dalam dalam arus informasi. Hal tersebut diamini oleh Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) yang saat itu tengah mensosialisasikan gerakan stop hoax melalui gerakan literasi. Ia menyebutkan rendahnya budaya literasi mengakibatkan mudahnya berita bohong ini tersebar. Inilah mengapa tak jarang warga net menjadi sasaran empuk kaum radikal, melalui konten hoax kaum ini mampu menyebarkan faham-fahamnya.

Kemudian apa yang harus kita lakukan?

  1. Pemuda di barisan terdepan perangi hoax dan radikal terorisme melalui pesan damai

Jika di Veles, Makedonia, pemuda berada dipusaran pabrik hoax, maka Indonesia memiliki pemuda yang berada di garis depan untuk memerangi hoax dan konten negatif berupa propaganda radikal terorisme. Hal tersebut dilakukan dengan menyampaikan pesan damai sebagai bentuk kontra propaganda.

Menjadikan pemuda sebagai ujung tombak gerakan memerangi hoax dan konten radikal merupakan salah satu alternative solusi, mengingat kedekatan generasi muda dengan cyberspace. Berdasarkan data dari Aliansi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), generasi muda usia 20-24 tahun dan 25-29 bertengger di posisi teratas dengan angka lebih dari 80% sebagai pengguna internet di Indonesia. Besarnya jumlah pengguna internet yang berasal dari kalangan pemuda memiliki dua konsekuensi. Pertama, menjadi sasaran empuk kaum propagandis untuk menyebarkan faham radikalnya. Kedua, bisa diberdayakan dan diedukasi untuk melawan propanda kelompok radikal melalui produksi konten postif.

Poin kedua telah dilaksanakan oleh BNPT dengan membentuk Duta Damai Dunia Maya sebagai ujung tombak untuk memerangi propaganda kaum radikal terorisme yang menyusup di dunia maya. Dengan memperbanyak pemuda yang sadar akan bahaya propaganda radikal terorisme ini, tentu akan menekan keberadaan konten negatif yang diproduksi oleh noise minority ini. Jika dilihat secara matematis, saat ini Duta Damai Dunia Maya di Indonesia sudah tersebar di 10 regional, dengan masing-masing regional memiliki 60 punggawa. Maka Indonesia sudah memiliki 600 jihadis untuk memproduksi konten kontra propaganda yang akan menginveksi warga net dengan pesan damai.

2. Gerakan Literasi di Semua Lini, Besikap Objektif dan Berfikir Kritis

lternatif solusi kedua yang penulis tawarkan ini merupakan benteng terakhir yang dimiliki individu untuk melindungi diri dari ancaman hoax dan propaganda kaum radikal terorisme. Dengan melihat salah satu faktor penyebab menjamurnya berita bohong adalah kedangkalan berfikir dan ketidak mampuan pembaca dalam memfilter berita, maka sebagai tawaran solusi yang bersifat hulu-ke-hilir untuk masalah ini adalah dengan menggalakkan gerakan Literasi Media.

James Potter (2005) mendefinisikan literasi media sebagai perspektif yang digunakan secara aktif untuk memposisikan diri terhadap media dalam menginterpretasikan makna (pesan) yang diterima. Sehingga, di sini audiens tidak lagi mejadi objek yang pasif akan tetapi, mereka harus berperan aktif sebagai subjek agar dapat menganalisa suatu berita.

Dalam hal ini, tentu dibutuhkan pengetahuan sebagai pisau analisi dan informasi sebagai bahan analisis. Dengan membumikan budaya literasi, terutam literasi media tentu dapat menjadi perisai utama bagi masyarakat untuk terhindar dari paparan virus Hoax yang profokatif dan tentu saja propaganda radikal terorisme. Kritis dalam bemedia dengan mengecek segala bentuk informasi yang diakses, serta mengedepankan obejktiftas dalam melihat informasi tentu akan menekan penyebaran hoax dan konten negatif di dunia maya.

Salam Damai dari Mandalika!

Pemuda Garis Terdepan Perangi Radikal Terorisme !

Bagikan ke tempan sosial anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *